Perlawatan Angin

 

Siang tadi, aku titipkan guguran bunga jambu pada perlawatan angin

(bila, ia sampai dan berjatuhan di rambutmu?)

Lalu pulanglah ia dengan kekaburan yang sama

Hidup tak lagi punya tanda, katanya.

Suatu hari kau lewati pintu yang nampak seperti tanda seru

Atau yang padanya bergantung tanda kabung

Kau tau siapa di sebaliknya

Dengan bunga jambu di tangan yang telah jadi coklat tua

 

Begitulah kesunyian diselesaikan.

 

 

Image

(pic fr: http://lauren-rabbit.deviantart.com)

Leave a Reply